MCCC-19 Kota Solo Menolak Berdamai Dengan COVID-19

MCCC-19 Kota Solo Menolak Berdamai Dengan COVID-19

SoloposFM, Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) Kota Solo sebagai gugus tugas penaggulangan covid di Solo menyampaikan sikapnya untuk menolak berdamai dengan terus berupaya melawan penyebaran COVID-19.

Pergerakan covid-19 di Solo memang stagnan namun terjadi pergerakan kasus positif yang masih terus naik di wilayah Soloraya. Namun, pemerintah berwacana melonggarkan masyarakat khususnya usia di bawah 45 tahun, menyongsong kehidupan baru “new normal” dengan berdamai dengan Covid-19.

Dokter Dien Kalbu, Ketua MCCC-19 Kota Solo sekaligus Dokter RS PKU Muhammadiyah Solo menolak tegas wacana untuk berdamai dengan covid-19.

“Terinspirasi dari perjuangan para pahlawan yang telah dijajah oleh para penjajah, selama itu pula kita tidak pernah berdamai. Maka dari itu kita akan terus melawan virus corona dengan rajin cuci tangan, jaga jarak, tidak boleh mudik, dan menggunakan masker ketika keluar rumah. Bahwa, untuk menyambut new normal yang kemungkinan akan terjadi di Indonesia. Kita akan tetap menjaga protokoler kesehatan yang sudah ada. pemerintah harus konsisten dengan kebijakan yang ada,” ungkap Dien.

Kebijakan Membingungkan

Ia juga menyesalkan kebijakan pemerintah yang membingungkan masyarakat. Yaitu ketika masjid dibatasi untuk kegiatan, tapi mall, bandara, malah sangat ramai. Hal itu tentu berpotensi menambah jumlah kasus positif covid-19.

“Ini menjadi masalah. Ketika sudah diberikan sanksi otomatis sudah terjadi penularan. Kita mohon pemerintah konsisten terhadap komitmen untuk penanggulangan covid-19. Saya melihat betul, para tenaga kesehatan saat ini bertaruh nyawa menyelamatkan mereka yang terpapar COVID-19. Mereka harus dijaga agar dapat bekerja dengan baik,” lanjut Dien.

Untuk itu, kata dia, sebagai wujud perlawanan terhadap penyebaran COVID-19, Muhammadiyah melalui jaringan strukturnya dari tingkat daerah hingga ranting akan terus melakukan berbagai upaya dalam rangka penanganan pandemic.

“Kami juga sampaikan bahwa dalam penaggulangan covid-19 di Solo. MCCC-19 telah menyalurkan paket bantuan kemanusiaan kepada 9000 masyarakat terdampak. Selain melalui lumbung pangan Muhammadiyah berupa sembako dan makanan siap saji. MCCC-19 juga aktif melakukan promosi kesehatan melalui kanal-kanal media sosial. Selain itu juga aktif dalam melakukan penyemprotan disinfektan ke masjid-masjid, amal usaha Muhammadiyah, perkampungan, dan pusat keramaian. Tak hanya itu kita juga menyalurkan bantuan alat pelindung diri ke rumah sakit di soloraya, mulai dari RS PKU Muhammadiyah Selogiri, RS Nirmala Suri, RSUD Karanganyar, RS PKU Muh Solo, RS PKU Muh Sampangan, dan RS Kasih Ibu,” pungkas Dien.

[Diunggah oleh Avrilia Wahyuana]

Post Comment

Play Streaming Now!!
Play Video Streaming Now!!