• Sunday, 27 - 11 - 2022
  • Waktu Server 11:18 WIB

HUT ke-72 Jateng, Ganjar : Layani Masyarakat, Jangan Khianat

Caption: Rangkaian perayaan HUT ke-72 Jateng, di halaman kantor gubernur, Senin (15/8/2022)

SoloposFM, Rayakan HUT ke-72 Jawa Tengah, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengingatkan kembali nilai perjuangan wong cilik. Peringatan keras ditujukan kepada pejabat, agar tak memperkaya diri lewat jalan korupsi.

Hal itu disampaikan Ganjar saat menjadi inspektur upacara HUT ke-72 Jateng, di halaman kantor gubernur, Senin (15/8/2022). Pesan tersebut tak lepas dari kasus dugaan korupsi, yang dilakukan Bupati Pemalang dan pejabat di wilayah itu.

Ganjar menyebut, praktik korupsi merupakan pengkhianatan terhadap kerja keras wong cilik.

“Pesan saya di tengah semua yang harusnya bahagia, terjadi musibah yang pasti membuat rakyat jengkel. Apa yang ada di Pemalang, sekaligus kita ingatkan seluruh pemerintah daerah, termasuk kami mengingatkan diri sendiri. Hentikan seluruh praktik buruk jual beli jabatan, itu terdengar di mana-mana ceritanya. Maka saya ingatkan hentikan atau ditangkap,” tegasnya.

 

Semangat Petani

 

Ganjar kemudian bercerita tentang kisah petani-petani bawang putih di Kabupaten Tegal. Meskipun berkali-kali produknya kalah saing dengan bawang import, namun mereka kukuh bertanam.

Semangat ini, menurut Ganjar adalah sesuatu yang patut ditiru. Sekaligus menjadi pengingat bagi para pejabat, jika marwah jabatan adalah untuk melayani rakyat.

 

 

“Saya nggregel (haru) saat mendengar cerita petani bawang putih di Kabupaten Tegal. Bertahun-tahun mereka dihajar habis oleh bawang putih impor. Tapi mereka tidak menyerah. Jika petani kita berani berjuang habis-habisan, kita dosa besar jika hanya diam,” ungkapnya.

Oleh karena itu, Pemprov Jateng meluncurkan Learning Center Bawang Putih di Desa Tuwel, Kecamatan Bojong-Tegal. Program yang juga disokong BI dan IPB dan Pemkab Tegal itu, bertujuan mengembalikan kejayaan bawang putih lokal, yang memiliki rasa lebih baik dibanding bawang putih impor.

“Itulah harga diri, tetap berjuang meskipun tersakiti. Bukan justru menyakiti yang sedang berjuang. Ada banyak pekerjaan rumah yang mesti kita selesaikan, ada infrastruktur perekonomian, sosial, budaya, dan teknologi,” sebut Ganjar.

Baca juga : Buka Luwur Kanjeng Sunan Kudus, Tradisi Tahun Baru Hijriyah

 

Bangun Berbagai Sarana

 

Ganjar mengatakan, kerja keras Pemprov Jateng menyejahterakan rakyat dengan membangun berbagai sarana. Salah satunya, infrastruktur jalan.

Ia menyebut, dari 2.404 kilometer jalan provinsi, 90 persen di antaranya dalam kondisi baik. Hingga akhir tahun ini, minimal 95 persen jalan milik provinsi dalam kondisi baik.

Kondisi pertumbuhan ekonomi Jateng pun mengalami peningkatan dari 5,12 persen di kuartal pertama, menjadi 5,66 pada kuartal dua 2022. Ekspor Jateng meningkat 41,02 persen dari 780 juta dolar Amerika, menjadi 1,1 miliar dolar Amerika. Ini diikuti dengan capaian impor yang menurun sebesar 18,12 persen, dari 1,33 miliar dolar Amerika menjadi 1,09 miliar dolar Amerika.

Tingkat Inflasi pun turun sebanyak 0,69 persen, dari semula 4,97 persen menjadi 4,28 persen.

“Ini ikhtiar kita, sekali lagi kita mesti layani masyarakat dengan baik, jangan khianati mereka,” imbuh Ganjar.

 

Cerita keberhasilan pembangunan infrastruktur pun dialami warga Desa Dukun dan Desa Mangunsuko Magelang. Pemprov mengucurkan Banprov senilai Rp7,25 miliar, yang diwujudkan dalam bentuk Jembatan Senowo.

Infrastruktur tersebut menjadi nadi perekonomian untuk menggenjot pendapatan desa. Jembatan itu juga menjadi akses evakuasi jika Gunung Merapi erupsi.

“Data itu merupakan cerminan kerja kita selama ini. Capaian seluruh elemen, ada pedagang, petani, bupati, wali kota, guru, karyawan, UMKM, buruh, pelayan, pekerja pabrik, pengusaha, penjaga kafe, sopir, tukang ojek, pegiat wisata, dan mereka yang berjuang bagi perbaikan keadaan. Bagi saya, kerja keras itulah kado terindah dalam perayaan hari jadi yang ke-72 Jawa Tengah,” pungkas Ganjar.

Baca juga : Cegah Kekerasan pada Perempuan dan Anak, Gus Yasin: Sepertinya Sepele, Tapi Dampaknya Berkepanjangan 

Jurnalis di Radio Solopos FM Group. Menulis konten di Solopos FM Group yaitu website soloposfm.com dan Radio Solopos FM.
Lihat Seluruh Tulisan

Tinggalkan Komentar