FGM Gelar Diklat Guru Muhammadiyah se-Indonesia

FGM Gelar Diklat Guru Muhammadiyah se-Indonesia

SoloposFM, Sebanyak 350 guru dari jenjang SD, SMP, dan SMA Muhammadiyah se-Indonesia mengikuti kegiatan diklat peningkatan kompetensi guru berorientasi pada keterampilan berpikir tingkat tinggi dan penggunaan rumah belajar Pustekkom Kemdikbud RI. Kegiatan berlangsung selama tiga hari, mulai Rabu hingga Jumat (27-29/11/2019) di Hotel Lor In Solo Jawa Tengah.

Pahri selaku ketua umum Pimpinan Pusat Forum Guru Muhammadiyah (FGM) menjelaskan tujuan diselenggarakannya kegiatan ini agar guru-guru Muhammadiyah berdaya, profesional, berdaulat, sejahtera dan bermartabat.

“Karena guru Muhammadiyah itu kunci kemajuan sebuah sekolah. inovasi dan kreativitas sekolah dan siswa dimulai dari inovasi dan kreativitas bapak ibu gurunya,” paparnya di sela-sela acara pembukaan kegiatan, Rabu (27/11).


Pahri menambahkan sekolah maju itu berawal dari guru yang maju, murid yang maju itu berasal dari guru yang maju. Hal itu maka dalam tiga hari nanti, guru-guru akan mendapatkan bimbingan teknis penguatan pembelajaran berpikir tingkat tinggi.

Sebagaimana rilis yang diterima Solopos FM, kegiatan diklat ini merupakan kegiatan rutin setiap satu tahun sekali. Pada tahun ini Pimpinan Forum Guru Muhammadiyah (FGM) dalam pelaksanaanya bekerja sama dengan Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbud RI dan Majlis Dikdasmen PP Muhammadiyah.

Peserta yang datang pun datang dari seluruh Indonesia, Aceh sampai Papua yang semua 34 provinsi.

Pahri pun berharap guru Muhammadiyah harus berkarakter, bermartabat, disiplin, bertanggung jawab serta mempunyai etos kerja yang tinggi. Selain itu pula tidak meninggalkan nilai luhur bangsa Indonesia, menghormati, menghargai, dan bekerja sama.

“Kita menindaklanjuti pesan moral yang disampaikan oleh Mendikbud RI, Nadiem Anwar Makarim bahwa kemajuan tidak boleh menanggalkan karakter-karakter guru dan siswa maka guru guru ke depan itu sekalipun pintar dan cerdas, tetapi tidak boleh meninggalkan budayanya, normanya, softskill itu,” tandasnya.


Kegiatan diklat dibuka pada Rabu (27/11) oleh Prof.Dr. H. Baedhowi, M.Si selaku ketua Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Dalam pidatonya ia pun berpesan kepada guru-guru untuk melakukan percepatan dalam memajukan pendidikan.

“Untuk maju maka kita jangan malu untuk bertanya, bekerja sama dan berkolaborasi belajar kepada lembaga pendidikan yang sudah maju,” jelas Baedhowi.

[Avrilia Wahyuana]

Post Comment