Hasil Kongres Kebudayaan disambut Optimisme

Hasil Kongres Kebudayaan disambut Optimisme

SoloposFM – Hasil Kongres Kebudayaan disambut Optimisme Jakarta, 9 Desember 2018-Kongres Kebudayaan Indonesia (KKI) 2018 berakhir pada Minggu, 9 Desember 2018. Keterlibatan publik dalam proses menyusun strategi kebudayaan amat tinggi. Lingkungan Kemendikbud selama hampir sepekan ini diselimuti kegembiraan. Ribuan orang berdatangan menyaksikan berbagai pertunjukan yang digelar. Pergelaran wayang oleh dalang Ki Anom Suroto dan Pawai Budaya yang ditata oleh koreografer kondang Denny Malik paling banyak menarik minat.

Menurut saya inti dari kebudayaan adalah kegembiraan,” ujar Presiden Joko Widodo usai menerima hasil KKI berupa dokumen Strategi Kebudayaan dan Resolusi Kongres yang diserahkan oleh wakil Tim Perumus Nungki Kusumastuti dan I Made Bandem.

Sebelum menyampaikan sambutannya, Presiden Joko Widodo menyerahkan penghargaan kepada para budayawan Zawawi Imron, I Gusti Ngurah Putu Wijaya dan Tim Restorasi Candi Borobudur, Hubertus Sadirin dan Ismijono. Suasana gembira itu bagi Zawawi Imron menandakan akan datangnya warna dan harkat baru dalam kebudayaan Indonesia.

Kongres Kebudayaan Indonesia ini telah benar-benar menjadi ajang kreatifitas tentang bagaimana Indonesia ke depan,” ujarnya saat tampil berbicara mewakili para seniman dan budayawan pada sesi penutupan.

Kendati kegembiraan terasa dominan selama KKI 2018 berlangsung, pada sisi lain muncul keprihatinan kuat atas kerap terjadinya bentrok di masyarakat karena perbedaan nilai budaya yang dianut antar kelompok. Hal itu dirasakan baik oleh peserta maupun warga secara umum sehingga menjadi bagian dari hasil kongres.

Menyikapi persoalan tersebut Presiden Jokowi mengingatkan bahwa dalam menghadapi persoalan-persoalan hidup yang kita hadapi saat ini, bangsa Indonesia tentunya memiliki kekhasan sendiri dibanding dengan bangsa-bangsa lain yang berakar kepada budaya. Mengakar kepada budaya Indonesia adalah keharusan, sekaligus tumbuh subur menghadapi kebudayaan lain di dunia.

Pada saat ini Indonesia sebagaimana bangsa-bangsa lain tengah berada dalam era perkembangan alat transportasi dan teknologi informasi yang luar biasa. Akibatnya, lalu lintas dan interaksi budaya menjadi semakin padat dan kompleks. Ini terjadi baik dalam interaksi antar kelompok dan antar bangsa. Interaksi antar kearifan, termasuk antara yang lama dengan yang baru.

Di sini interaksi pemikiran dan gagasan yang makin kompleks ini memang potensi gesekan menjadi semakin tinggi.

Namun peluang untuk toleransi juga semakin terbuka,” ujar Presiden Jokowi.

Akhir Kerja 10 Bulan

Menurut laporan Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid yang disampaikannya dalam sesi penutup, proses perumusan strategi kebudayaan telah melibat sekitar 800 diskusi yang diikuti oleh 5000 orang selama 10 bulan. Hasilnya berupa laporan PPKD yang terkumpul dari 300 kabupaten/kota serta 31 provinsi. “Ini adalah puncak perjalanan panjang namun buat republik ini adalah awal untuk berbuat,” ujarnya.

Dokumen PPKD dan hasil-hasil pertemuan sekitar 35 kelompok yang disampaikan untuk memperkuat bahan strategi kebudayaan dilampirkan dalam laporan hasil KKI kepada pemerintah. Selanjutnya pemerintah berkewajiban membuat kebijaksanaan-kebijaksanaan untuk melaksanakannya.

Rilis dikeluarkan oleh: Humas Ditjen Kebudayaan, kemendikbud

[diupload oleh Avrilia Wahyuana]

Post Comment